Teori Sampel dan Sampling Penelitian

Teori Sampel dan Sampling Penelitian
zona-prasko
Teori Sampel dan Sampling Penelitian | Secara umum sampel penelitian adalah bagian dari populasi yang mewakili karakteristik populasi dalam peneltian. Sampel mempunyai cakupan lebih kecil dari pada populasi. Untuk mendapatkan sampel, maka digunakanlah teknik penggambilan sampel atau sering disebut dengan sampling. Tenik pengambilan sampel ada bermacam-macam. Untuk memperdalam pemahaman kita tentang sampel dan sampling, maka kita perlu merujuk teori-teori yang sudah ada. Berikut Teori Sampel dan Sampling Penelitian menurut para pakar:

Teori Sampel dan Sampling Penelitian menurut Sugiyono (2011:118-127).
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi. Sampel dilakukan jika populasi besar dan peneliti tidak mungkin memperlajari semua yang ada pada populasi.
Teknik Sampling, adalah teknik pengambilan sampel. Untuk menetukan sampel yang akan digunakan dalam penelitian, terdapat macam-macam teknik sampling yaitu Probability Sampling dan Non Probability Sampling:

1. Probability Sampling
, adalah teknik pengambilan sampel yang memberikan peluang yang sama kepada setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Tekni ini meliputi. Simple rambom sampling, Proportionate stratified random sampling, Disproportionate stratified random sampling, dan Sampling area.

Simple Rambom Sampling, adalah pengambilan sampel dari populasi yang dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu. Cara ini dilakukan jika anggota populasi bersifat homogen.

Proportionate Stratified Random Sampling
, adalah teknik pengambilan sampel yang digunakan jika populasi mempunyai anggota atau unsur yang tidak homogen dan berstrata secara proporsional.

Disproportionate Stratified Random Sampling, adalah teknik yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel, jika populasi berstrata tetapi kurang proporsional.

Sampling Area
, teknik sampling daerah digunakan untuk menentukan sampel bila objek yang akan diteliti atau sumber data sangat luas, misal penduduk dari suatu negara, propinsi atau kabupaten. Untuk menentukan penduduk mana yang akan dijadikan sumber data, maka pengambilan sampelnya berdasarkan daerah populasi yang telah ditetapkan.

2. Non Probability Sampling, adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memberi pelung atau kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Teknik sampel ini meliputi, Sampling sistematis, Kuota, Insidental, Purposive, Jenuh, Snowball.

Sampling Sistematis, adalah teknik pengambilan sampel berdasarkan urutan dari anggota populasi yang telah diberi nomor urut. Pengambilan sampel dapat dilakukan dengan nomor ganjil saja, genap saja, atau kelipatan dari bilangan tertentu.

Sampling Kuota, adalah teknik untuk menentukan sampel dari populasi yang mempunyai ciri-ciri tertentu sampai jumlah (kuota) yang diiginkan.

Sampling Insidental, adalah teknik menentukan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan atau insidental bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel jika orang tersebut dipandang cocok sebagai sumber data.

Sampling Purposive, adalah teknik menentukan sampel dengan pertimbangan tertentu sesuai dengan tujuan yang dikehendaki. Sampel ini lebih cocok digunakan untuk penelitian kualitatif atau penelitian-penelitian yang tidak melakukan generalisasi.

Sampling Jenuh, adalah teknik menentukan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Hal ini sering dilakukan jika jumlah populasi relatif kecil yakni kuran dari 30 orang.

Snowball Sampling
, adalah teknik penentuan sampel yang mula-mula jumlahnya kecil, kemudian membesar. Ibarat bola salju yang menggelinding yang lama-lama menjadi besar.

Teori Sampel dan Sampling Penelitian menurut Arikunto (2010:134-185)
Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti”. Berdasarkan pengertian di atas, dapat disimpulkan sampel adalah bagian populasi yang hendak diteliti dan mewakili karakteristik populasi. Apabila populasi penelitian berjumlah kurang dari 100 maka sampel yang diambil adalah semuanya, namun apabila populasi penelitian berjumlah lebih dari 100 maka sampel dapat diambil antara 10-15% atau 20-25% atau lebih. pengambilan sampel dalam penelitian dilakukan dengan cara Sampel acak, Sampel berstrata, Sampel wilayah, Sampel proporsi, Sampel kouta, Sampel kelompok, dan Sampel kembar.

Sampel Acak (Random Sampling) adalah teknik mengambilan sampel dengan cara mencampur subjek-subjek tanpa mepertimbangkan tingkatan-tingkatan dalam populasi.

Sampel Berstrata (Stratified Sample) adalah teknik pengambilan sampel dengan memperhatikan tingakatan-tingkatan dalam populasi.

Sampel Wilayah
(Area Probability Sample) adalah teknik pengambilan sampel dengan memperhatikan area dimana populasi berada.

Sampel Proporsi (Proportional Sample) adalah teknik pengambilan sampel dengan memperhatikan proporsi dalam sampel wilayah.

Sampel Bertujuan (Proporsive Sample) adalah teknik pengambilan sampel didasarkan pada tujuan tertentu dengan memperhatikan ciri-ciri dan karakteristik populasi.

Sampel Kouta (Qouta Sample) adalah teknik pengambilan sampel berdasarkan jumlah yang telah ditentukan.

Sampel Kelompok
(Cluster Sample) adalah teknik pengambilan sampel berdasarkan kelompok yang telah ditentukan dari anggota populasi.

Sampel Kembar
(Double Sample) adalah teknik pengambilan sampel dengan menggunakan dua sampel sekaligus sebagai pembanding.

Teori Sampel dan Sampling Penelitian menurut Bugin (2011:112-115).

Sampel adalah wakil semua unit strata dan sebagainya yang ada di dalam populasi. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan sampel dalam suatu penelitian, yaitu derajat keseragaman, derajat kemampuan peneliti mengenal sifat-sifat khusus populasi, presisi yang dikehendaki penelitian, dan penggunaan teknik sampling yang tepat.

Metode sampling, adalah membicarakan bagaimana menata berbagai teknik dalam penarikan atau pengambilan sampel penelitian, bagaimana kita merancang tata cara pengambilan sampel agar menjadi sampel yang representatif. Metode sampling yang dilakukan tidak boleh meninggalkan faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam meperoleh sampel yang representatif itu.

Teori Sampel dan Sampling Penelitian menurut Widiyanto (2010:5)

Sampel penelitian adalah sebagian dari populasi yang akan diteliti dan dianggap telah mewakili dari populasi.

Sekian artkel dengan judul Teori Sampel dan Sampling Penelitian, pada postingan selanjutnya akan dibahas Variabel-Variabel Penelitian.

Sumber rujukan : Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta | Bugis, Burhan. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif. Jakarta: Kencana | Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D). Bandung: Alfabeta | Widiyanto, Joko. 2012. SPSS For Windows. Surakarta: Badan Penerbit-FKIP Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Description: Teori Sampel dan Sampling Penelitian Rating: 3.5 Reviewer: Sahid Raharjo ItemReviewed: Teori Sampel dan Sampling Penelitian

0 Response to "Teori Sampel dan Sampling Penelitian"

Post a Comment

Pengunjung yang baik pasti meninggalkan komentar yang bijak dan membangun, terimakasih

INFORMASI PELANGGAN

Bagi pelanggan yang sudah mendapatkan hasil olah data, harap segera melakukan pembayaran melalui


REKENING BRI
No Rek : 6894-01-006543-53-0
A/n : Sahid Raharjo

Demikian atas perhatiannya saya ucapkan terimakasih