Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS | Hallo bapak dan ibu sekalian tetap semangat belajar tentang statistik dengan menggunakan program IBM SPSS, Assalamu'alaikum warahmatullahhi wabarakatuh. Pada kesempatan kali ini saya akan mencoba berbagi salah satu teknik yang dapat menjadi alternatif untuk mengetahui apakah suatu model regresi terdapat gejala heteroskedastisitas atau tidak. Seperti yang sudah saya paparkan pada pembahasan sebelumnya, bahwa model regresi yang baik untuk penelitian, seharusnya terbebas dari masalah heteroskedastisitas atau bisa juga disebut asumsi homoskedastisitas. 

Selain menggunakan metode Glejser dan melihat Grafik Scatterplot, uji heteroskedastisitas dapat juga dilakukan dengan metode Rank Spearman. Dimana dasar pengambilan keputusan dalam Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman sebagai berikut

DASAR PENGAMBILAN KEPUTUSAN UNTUK UJI HETEROSKEDASTISITAS DENGAN RANK SPEARMAN
  1. Jika nilai signifikansi atau Sig. (2-tailed) lebih besar dari nilai 0,05 maka dapat dikatan bahwa tidak terdapat masalah heteroskedastisitas.
  2. Sebaliknya, jika nilai signifikansi atau Sig. (2-tailed) lebih kecil dari nilai 0,05 maka dapat dikatan bahwa terdapat masalah heteroskedastisitas.

Setelah memahami bagaimana dasar pengambilan keputusan di atas, maka untuk lebih jelasnya saya akan memberikan contoh bagaimana cara melakukan Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

Disini saya mempuyai data penelitian dimana data ini merupakan hasil dari penyebaran intrumen penelitian yang bentuk kuesioner. Adapun tabulasi data tersebut sebagaimana gambar di bawah ini (data direkap di excel).

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

Untuk latihan bersama silahkan Download Tabulasi Data

Data di atas menunjukkan model regresi yang saya ajukan yakni : Y (kinerja) = X1 (profesionalisme) + X2 (motivasi) atau lengkapnya “Pengaruh Profesionalisme dan motivasi terhadap Kinerja”.

LANGKAH-LANGKAH UJI HETEROSKEDASTISITAS METODE RANK SPEARMAN MENGGUNAKAN SPSS
1. Buka lembar kerja SPSS lalu klik Variable View, kemudian, pada bagian Name isi dengan X1, X2 dan Y, pada bagian Label tuliskan Profesionalisme, Motivasi ,dan Kinerja, untuk lainnya biarkan apa adanya saja atau tetap default

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

2. Jika sudah selesai member nama pada variable yang ingin di uji, selanjutnya klik Data View, kemudian masukkan tabulasi data yang sudah direkap di excel tadi sesuai dengan variabelnya.

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

3. Dari menu utama yang terdapat dalam SPSS pilih Analyze, lalu klik Regression, lalu klik Linear

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

4. Maka akan keluar kotak dialog dengan nama Linear Regression, kemudian masukkan variabel Kinerja (Y) ke dalam kolom Dependent, masukkan variabel Profesionalisme (X1) dan Motivasi (X2) ke dalam kolom Independent (s), laku klik Save

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

5. Muncul kotak dialog dengan nama Linear Regression : Save, kemudian berikan tanda centang (V) pada bagian Unstandardized (abaikan kolom yang lain), lalu klik Continue

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

6. Selanjutnya, klik OK, abaikan saja output SPSS yang muncul, lihat pada bagian Data View keluar variabel baru dengan nama RES_1

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

7. Langkah selanjutnya adalah klik Analyze, lalu klik Correlate, lalu klik Bivariate..

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

8. Keluar kotak dialog Bivariate Correlations, masukan variabel Profesionalisme (X1), Motivasi (X2) dan Unstandardized Residual ke kolom Variables. Kemudian hilangkan tanda centang (V) pada bagian Pearson. Berikan tanda centang (V) pada Spearman. Abaikan yang lainnya dan terakhir klik OK untuk menyudahi perintah kerja

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

9. Jika sudah tepat langkah-langkah di atas, maka akan muncul ouput SPSS sebagaimana gambar di bawah ini

Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

INTERPRETASI DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM UJI HETEROSKEDASTISITAS DENGAN RANK SPEARMAN

Dari output di atas diketahui bahwa nilai signifikansi atau Sig. (2-tailed) variabel Profesionalisme (X1) sebesar 0,904 dan variabel Motivasi (X2) sebesar 0,238. Karena nilai kedua variabel independen (X) lebih besar dari nilai 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat masalah atau gejala heteroskedastisitas. Artinya model regresi yang pakai untuk penelitian ini layak untuk dilakukan.

Akhirnya selesai juga panduan mengenai Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS.. karena sudah cukup lama tidak menulis artikel saya mohon maaf ya jika tatabahasa dalam artikel ini agak rancu.. mudahan mudah dipalami semoga bermanfaat.. selamat mencoba. Baca Juga : Uji Analisis Regresi Linear Ganda dengan SPSS

[Search : Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS Versi 21, Cara Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman’s rho menggunakan Program SPSS Lengkap, Langkah-Langkah Uji Heteroskedastisitas Metode Rank Spearman]
[Img : Hasil Kerja Progam SPSS Versi 21]

24 Responses to "Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS"

  1. maap mau nanya , itu RES_1 nya tidak di absoloute kan dulu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dalam uji heteroskedastisitas dengan metode rank spearman tidak perlu dibuat nilai abs pak, langsung pakai RES_1

      Hapus
    2. Pak, adakah sumber yang mengatakan apabila uji hetero menggunakan rank spearman tidak perlu di abs kan dulu ? Karena di sumber-sumber lain harus di abs kan dulu

      Hapus
  2. Selamat pagi pak
    Untuk angka yang dijadikan patokan, saya lihat di situs lain menggunakan correlation coeficient.
    Sedangkan di bapak menggunakan syg.
    Mohon konfirmasinya pa, mana yang lebih tepat.
    Jika ada, apakah terdapat buku yang membahas hal ini?
    Terima kasih

    BalasHapus
  3. Mohon maaf pak, untuk menjadi patokan saya nanti, apa ada buku yg membahas tentang uji spearman ini...

    BalasHapus
  4. pak, saya mau tanya. jika variabel X , sig nya 0.860 sedangkan Y sig nya .000 , itu bagaimana ya pak? mhn penjelasannya. terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. jika dimikian hasilnya maka untuk variabel y terjadi gejala heteroskedastisitas..dan masalah ini harus di obati terlebih dahulu sehingga tidak terjadi gejala heteroskedastisitas..sebelum lanjut ke analisis regresi

      Hapus
  5. permisi mau tanya ini pakai buku apa untuk penjelasan Uji Heteroskedastisitas dengan Rank Spearman dalam SPSS

    terima kasih

    BalasHapus
  6. kalo salah satu variabel kita nilai signifikannya dibawah 0,05 apakah masih bisa dilanjutkan ke uji berikutnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebaiknya diperbaki dulu sehingga terbebas bebas dari gejala heteroskedastisitas mbak

      Hapus
  7. Permisi pak. Bolehkah saya tahu buku refrensi dari materi tersebut apa ya pak? Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan cari dalam jurnal penelitian mbak..kalau buku tampaknya agak sulit ditemukan

      Hapus
  8. Assalamualaikum..
    terimakasih atas tutorialnya yang sangat membantu ini.
    Pak, sebelumnya saya menggunakan uji glejser dan terjadi hetero. lalu saya mencoba uji rank spearman ini dan ternyata berhasil. nah apakah output untuk uji normalitas dll yang sudah sy dapatkan sebelumnya pd saat pakai uji glejser ini bisa digunakan dan sy hanya perlu mengganti di skripsi sy hanya di uji heteronya saja, atau saya harus menguji ulang dr awal pak? untuk output normalitas dll nya? terimakasih..
    wassalamualaiku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam.. yang perlu mbak lakukan adalah cukup mengganti heteroskedastisitas menggunakan metode rank spearman..sementara uji yang lain tidak perlu di ganti atau di ulang

      Hapus
  9. Assalamualaikum..
    Pak, apakah dalam uji rank spearman ini kita sudah dapat melihat hasil untuk normalitas, multikolinieritas, dan autokorelasi juga? atau kitatetap harus melakukan uji itu satu persatu?
    terimakasih pak.
    wassalamualaikum..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam.. uji rank spearman dalam hal ini hanya untuk mendeteksi gejala heteroskedastisitas,,sementara uji asumsi klasik yang lainnya tetap dilakukan satu persatu

      Hapus
  10. assalamualaikum pak, saya mau tanya jika kita sudah melakukan semua uji dalam spss tetapi kita baru menyadari kalau uji heterokedastisitas ada yang <0,05 dan apakah saya harus uji ulang dr normalitas dll atau langsung ke penyembuhan saja pak?

    dan saya sudah mencoba-coba untuk melakukan penyembuhan dengan meneruskan uji normalitas dll yg ada dalam arti tidak melakukan uji ulang dr awal dan hasilnya bisa menyembuhkan heterokedastisitas > 0,05. dan apakah saya hanya mengganti heterokedastisitasnya saja atau mengganti semuanya? mohon jawabannya pak. terimakasih sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam..jika mbak mengganti uji heteroskedastisitas dengan metode rank spearman ini, maka uji asumsi klasik yang lainnya tidak perlu di ulangi..sementara jika mbak melakukan transformasi data maka semua uji asumsi klasi idealnya pakai data transformasi juga

      Hapus
  11. Assalamualaikum pak... Maaf mau tanya klo uji korelasi rank spearman apa saja yg harus di uji.. Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam.. dalam hal ini adalah uji korelasi rank spearman untuk melihat ada atau tidaknya gelaja heteroskedastisitas

      Hapus
  12. Assalamualaikum pak, saat saya uji heteroskedastisitas dengan uji glejser variabel X2 mengalami heteros, lalu bapak bilang harus di perbaiki dulu, nah apakah cuma variabel X2 saja yang diperbaiki atau semua variabel harus di perbaiki? mohon bantuannya pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam.. maksud perbaiki disini jika anda menggunakan transformasi maka yang ditransformasi data idealnya adalah semua variabel pak tidak hanya X2 saja

      Hapus
  13. Selamat malam pak..saya mau bertanya uji spearman rho apakah hrs di abs? Sebab saya melihat langkah" di buku menggunakan abs..apakah ada sumber buku yg menggunakan spearman rho tnpa abs? Kalau ada bukunya apa ya pak? Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. setahu saya bukan abs namun res_1 mbak.. untuk uji heteroskedatisitas dengan metode rank spearman paling banyak jurukkannya adalah jurnal penelitian mbak

      Hapus

Pengunjung yang baik pasti meninggalkan komentar yang bijak dan membangun, terimakasih