Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS | Berbeda dengan uji korelasi sederhana yang hanya digunakan menguji hubungan partial variabel bebas dengan variabel terikat, Analisis korelasi ganda berfungsi untuk mencari besarnya hubungan dan kontribusi dua variabel bebas (X) atau lebih secara simultan (bersama-sama) dengan variabel terikat (Y).

DASAR KEPUTUSAN UJI KORELASI BERGANDA
Pengambilan keputusan dalam uji korelasi berganda dapat dengan membandingkan antara nilai probabilitas 0,05 dengan nilai probabilitas Sig dengan dasar pengambilan keputusan sebagai berikut :
  1. Jika nilai probabilias 0,05 lebih kecil atau sama dengan nilai probabilitas sig. F change atau [0,05 < sig. Fchange], maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak ada hubungan yang signifikan antara variabel X dengan variabel Y.
  2. Jika nilai probabilias 0,05 lebih besar dari nilai probabilitas sig. F change atau [0,05 > sig. Fchange], maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya ada hubungan yang signifikan antara variabel X dengan variabel Y.

CONTOH KASUS DAN PENYELESAINNYA :
Contoh Judul : Hubungan Kompetensi dan Motivasi terhadap Kinerja Pengawai Negeri Kota Surakarta tahun 2014

Data di atas dianggap sudah memenuhi syarat uji korelasi, seperti telah lolos Uji Normalitas | Uji Multikoloneritas | Uji Linearitas, dll sesuai kebutuhan.

Identifikasi dan Ketentuan-ketentuan :
  1. Variabel Kompetensi (X1)
  2. Variabel Motivasi (X2)
  3. Variabel Kinerja (Y)
  4. Sampel sebanyak (n)=84 orang dengan taraf signifikansi (a = 0,05).

Jika sobat pengen ikut latihan besama saya silahkan download data peneltian di atas, DOWNLOAD DATA KORELASI GANDA

LANGKAH-LANGKAH UJI KORELASI BERGANDA DENGAN SPSS
1. Buka file dengan Nama : Untitled Korelasi 2, maka akan muncul data sebagaimana gambar dibawah ini.

Korelasi Berganda

2. Dari menu SPSS klik Analyze, kemudian pilih Regression dan pilih Linear. Maka akan muncul kotak dialog Linear Regression

Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

3. Kemudian masukkan variabel Kinerja (Y) dengan cara mengklik tanda > Dependent. Kemudian variabel Kompetensi (X1) dan Motivasi (X2) ke kotak Independent(s) maka hasilnya seperti gambar di bawah ini.

Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

4. Klik Statistics dan tandai pada kotak Estimates, Model Fit, dan R squared change lalu klik Continue, selanjutnya baru klik Ok

Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

5. Setelah semuanya beres, maka hasil output yang perlu sobat perhatikan adalah pada bagian Model Summary

Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

MEMAKNAI HASIL OUTPUT MODEL SUMMARY SPSS
Berdasarkan tabe Model Summary diketahui bahwa besarnya hubungan antara Kompetensi dan Motivasi (secara simultan) terhadap Kinerja yang dihitung dengan koefisien korelasi adalah 0,497, hal ini menunjukkan pengaruh yang sedang. Sedangkah kontribusi atau sumbangan secara simultan variabel Kompetensi dan Motivasi terhadap Kinerja adalah 24,7% sedangkan 75,3% ditentukan oleh variabel yang lain.

Kemudian untuk mengetahui tingkat signifikansi koefisien korelasi ganda diuji secara keseluruhan. Hipotesis yang diajukan dalam pembahasan ini adalah :
  1. H0 : Kompetensi dan Motivasi tidak berhubungan secara simultan dan signifikan terhadap kinerja.
  2. Ha : Kompetensi dan Motivasi berhubungan secara simultan dan signifikan terhadap kinerja.

Berdasarkan tabel Model Summary diperoleh nilai probabilitas (sig.F change) = 0,000. Karena nilai sig.F change 0,000 < 0,05, maka keputusannya adalah H0 ditolak dan Ha diterima. Artinya : Kompetensi dan Motivasi berhubungan secara simultan dan signifikan terhadap kinerja Negeri Kota Surakarta tahun 2014.

Bagaimana sobat cukup mudah bukan, bagaimana dengan data penelitian sobat apakah terdapat hubungan atau tidak ada hubungan yang signifikan, jika masih ragu atau binggung silahkan untuk order olah data spesial. Terimakasih..

---Selesai mudah2an bermanfaat—

[Search : Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS, Langkah-langkah Analisis Korelasi Ganda, Uji F dengan Analisis Korelasi ganda SPSS, Makna Hasil Model Summary Uji Korelasi Berganda, Dasar Pengambilan Keputusan dalam Uji Korelasi Ganda]
[Img : Arsip Admin berdasarkan SPSS versi 21]
[Source : Riduwan, dkk. 2011. Cara Mudah Belajar SPSS Versi 17.0 dan Aplikasi Statistik Penelitian. Bandung : Alfabeta]
Lihat Juga: VIDEO Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS

24 Responses to "Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS"

  1. mas kalo password rar nya apa yak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. passwodnya untuk uji ini silahkan hubungi saya di facebook bawah ini pak,, terimakasih

      Hapus
    2. password dapat dilihat di halaman facebook di bawah mas..sudah saya share di situ..

      Hapus
  2. mas mau tanya' uji korelasi paradigma ganda dua variabel independen kaya' diatas pakek analisis data apa ya namanya? makasih

    BalasHapus
  3. pak, sy mau nanya prosedur untuk analisis data menggunakan regresi ganda. prosesny dari mna kmana yah,, soalnya bingung apa yg hrus lbih awal di cri. mohon bantuany mas..

    BalasHapus
  4. Bagaimana paradigma berganda dengan 2 variabel dependent

    BalasHapus
    Balasan
    1. lakukan uji korelasi dua kali mas

      Hapus
  5. Bapak, saya mau tanya kalau tidak ada korelasi antara X1 Dan X2 secara bersama" dengan y, atau dapat dikatakan Ho di terima dan Ha di tolak bagaimana ya kalau kayak gitu kasusnya?
    Adakah faktor" yg mempengaruhi Ha di tolak?
    Mohon bantuannya, terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. jika Ho diterima maka itu artinya tidak ada hubungan variabel X1 dan X2 secara simultan terhadap Y

      Hapus
  6. Maaf mas, kalo data dari variabel kompetensi, motivasi dan kinerja itu dari angket skala likert kan ya? Nah, pada saat mau menganalisis dengan statistik inferensial, apakah menggunakan data mentah dari skor total atau harus ada proses konversi dulu ke skor 0-100? Kalo saya lihat di contoh data yang diberikan skor totalnya ada yang sampai maksimum 95. Terimakasih atas penjelasannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak masalah pak.. langsung gunakan skor total untuk masing-masing variabel pak.. kemudian dikorelasikan

      Hapus
  7. Mas saya mau nanya... Kalo penelitian sy eksperimen... Disain pretes postes control group design... Sampel eksperimen dan pembanding masing2 30..x1=pembelajaran geometri dgn wingeom x2=pembelajaran geometri dgn geogebra y=kemampuan keruangan hanya ada 2 nilai x1 dan x2... Gimana cara menentukan nilai2 untuk y nya ya..? Untuk dapat diuji korelasi bergandanya... Apakah dgn gain? Tks bantuannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau saya kalau penelitian dengan pretest dan postes biasanya menggunakan Uji Paired Sample t Test dengan SPSS

      Hapus
  8. Assalamualaikum pak
    Klu utk mencari f tabel di uji korelasi berganda gmn ya pak ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam..dibandingkan dengan r tabel mas

      Hapus
  9. Pak menentukan F Tabel Untuk Dibandingkan Dengan F Hitung Gimana Caranya Ya? Sudah Ada Tabel Sendiri seperti Tabel R Rank Spearman Atau hitung Manual?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau F hitung itu diperoleh dari Output SPSS pada saat uji regresi..sementara untuk F tabel itu dicari berdasarkan Jumlah N-K, artinya n adalah jumlah sample sedangkan k adalah jumlah variabel bebas..tinggal mbak cari pada distibusi nilai F tabel.. ada kok F distribusi F tabel di blog ini..

      Hapus
  10. Numpang nanya gan, kalau uji korelasi apa ndak perlu di kasih masuk total nya? Terima aksih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mas..dalam uji korelasi mas bisa input data skor rata-rata masing masing variabel..atau bisa juga menggunakan skor total

      Hapus

Pengunjung yang baik pasti meninggalkan komentar yang bijak dan membangun, terimakasih